Hi, bre, eh bro
Gue mau cerita nih, tentang pengalaman kemarin perpanjang STNK untuk periode tahun ke 5.
Okeh seperti biasanya, kalau tiap tahun kan wajib tuh perpanjang STNK, stnk nya sih gak diganti cuma di cap aja, yang diganti cuma kertas PKB nya, alias pajak kendaraan.
Nah bedanya dengan aktifitas tahunan, pada tahun kelima ini gw rada riweuh nih.
Berangkat entah jam berapa, karena gak sempet liat jam, langsung cus aja, nyampe sana kira kira 08:30 han, sudah terlihat gerombolan wajib pajak yang hendak membayar pajak ^_^
Sesuai bisikan dari seseorang, begitu masuk saya langsung ke tempat foto copy an dibagian belakang, tidak langsung ke bagian pendaftaran.
Karena kalau langsungpun percuma, pasti tetep disuruh mlipir ke tempat ngopi photo, buat menuhin berkasnya.
Sape di tempat ngopi, si CS alias tukang kopi nanya, untuk keperluan apa?, langsung aye bilang perpanjang stnk gan ganti plat. Ooh ktp stnk dan slip pajak pun diminta. Dijajarin semua, terus difotocopy dalam satu lembar.
Setelah itu KTP nya dimasukin plasti terus di jepret (istilah gw kalo ngegabungin kertas pake hekter), begitu juga dengan stnk dan slip pajak yg aslinya, yang belakangan baru gw tau itu namanya SKPD, hihi, padahal disana dah tertulis jelas Surat Ketetapan Pajak Daerah.
Setelah itu fotocopyan yg telah dihekter dengan ktp dll tersebut dimasukan kedalam map berwarna merah, terus do’i langsung bilang, Lima Ribu. Hah?, gw bengong sementara, beberapa saat kemudian baru sadar, ya sudah lah saya setorkan 5ribu ke tukang kopi tersebut sambil nanya, abis ini kemana?, Taro aja di pendaftaran, entar dipanggil, kata tukang kopi tadi.
Sesampai di meja pendaftaran, ternyata benar, banyak yang belum menyiapkan persyaratan mereka disuruh ke tukang kopi atau pulang untuk melengkapinya. Pas giliran saya dipanggil, saya diberi form yang harus di isi.
Isinya sih sebenernya tinggal nyalin apa yang ada di ktp dan di stnk seperti nama, alamat, merek, tipe jenis, model, dan tahun pembuatan kendaraan, serta isi silinder atau HP nya, tak lupa nomer rangka dan nomer mesinnya.
Setelah diisi semua, formulir pun di serahkan ke pendaftaran untuk diperiksa lagi. Setelah diperiksa, formulir diserahkan kembali ke saya, hah? bingung kan. gw aja bingung, namun do’i bilang, mas sekarang keluar, terus ke belakang gedung ini, disana ada bagian arsip, cari aja, terus kasih formulir ini.
disini tidak ada biaya apapun pada sesi ini.
Berikutnya sampailah saya di ruang arsip, disana ngantri lagi, hmm.. lumayan lama lah, namun berhubung gw baru datang, dan tumpukan berkas gw otomatis ditaruh diatas dari map-map yang sudah numpuh. Hm.. alamat lama nih.. gerutu dalam hati..
Tik tok tik tok.. beberapa saat kemudian, gk inget nunggu nya berapa menit entah berapa jam.. eh nama gw dipanggil.. formulir tadi dibalikin lagi.. heh??.. ternyata cuma ditambahin kertas copy an arsip..
Nyampe sini gw bingung karena gak ada petunjuk tambahan.. sesaat gw nanya, pak habis dari sini kemana.. hmm bukan jawaban yg didapan, hanya tatapan dengan sorot mata yg tajam..
Daripada kena marah gw pun inisiatif ninggalin ruangan itu, sesaat sebelum pergi eh ternyata do’i bunyi juga, cek pisik katanya.. wwee..ehh.. cek pisik (dalam hati, bingung)..
OO cek pisik, makasih pak, jawab gw sekenanya, gw pun beranjak pergi.. didepan pintu ada sedikit celetukan dari para pengantri (wah dek ko kamu bisa cepet dipanggil gitu.. saya yg dari tadi ngantri aja belum kepanggil, nyogok ya..)
Gubrag.. (dongkol dalem hati sih, denger celetukan model gitu) tapi gue tinggalin aja.. tanpa jawaban..
Diluar gedung gw kebingungan, kemana harus menentukan arah, eh akhirnya bertemu dengan kake kake yg mau perpanjang stnk juga.
gw pun nyapa, pa perpanjang stnk juga, iya deh jawabnya, kalo cek pisik tuh ngapain pa, cape gk? sambung gue nanya
hehe, si kake malah ketawa, kendaraannya dek yg di cek, bukan orangnya, yuk bareng aja.
Gw pun mengikutinyaa, hmm..akhirnya ada penolong disaat kebingungan..
Sesampainya di ruang cek pisik, kita pun menyetorkan formulir tadi.. tumpukan masih tipis, tumpukan kita hanya beberapa lembar dari bawah.., selang beberapa lama, tumpukan pun mulai menumpuk.. dan kejadian sebelumnya pun terjadi..
Tumpukan yang paling atas yang dipanggil terlebih dahulu.. hahaha.. (disini gw merasa apes), kenapa gak gw pegang aja dulu nunggu tumpukannya ngegunung baru gw taro tuh berkas (ngedumel dalam hati), tapi ngeliat si kake yg sabar, gw pun parah menerima takdir (lebay, haha)
Akhirnya giliran dipanggilpun tiba, map yang berisi berkas gw pun di buka, terus dimasukan sejenis stiker atau entah apa namanya, katanya buat cek pisik, terus suruh digosok katanya.. berkas pun gw terima kembali..
Disini gw gak langsung out dari tu tempat, tapi duduk dulu, merhatiin kemana arahnya peserta setelah gw beranjak..
peserta pertama, bawa motornya ke suatu tempat yang sudah ready orang disana, mungkin tempat ngegosok yang dimaksud..
peserta kedua, motornya tetap ditempat, tapi do’i bongkar bagian sayap dan joknya, disana do’i masang ntuh stiker terus dilepas lah.
Dari hasil pengamatan, peserta pertama kondisinya bersih-bersih aja, tapi ngerogoh kocek 10rb buat juru gosok, peserta kedua kondisi kumel, tangan penuh oli, tapi free no additional charge
Gw pilih mana?
yupz, bisa ditebak, daripada bela-belain duit 10rb tapi harus kotor kotoran, dan juga gw gak bawa alat buat bongkar bongkar, gw lebih iklas buat donasi 10rb buat tukang gosok.
Dari hasil pengamatan yg gosok sendiri, dengan gosok via tukang lebih banyak ke tukang, disini gak ada invoicenya, eh maksudnya retribusinya, jadi 10rb itu ya buat gantiin kotor kotoran. Murni ngasih sendiri, gak dipaksa, karena liat yg lain yg via tukang gosok pada setor segitu, hehe.. (halah bilang aja terpaksa karena keadaan, haha)
Selepas dari tukang gosok, tuh berkas formulir kini lengkap dengan stiker hasil gosokan, berserta selembar keterangan dari tukang gosok, kemudian motor saya parkirkan lagi ketempatnya, setelah itu kembali ke ruang cek pisik
Sampai sana alhamduliah tumpukan saya paling atas pas mau diambil sama petugas, otomatis dipanggilnya juga rada cepet..
Sama petugas cek pisik, kemudian kertas yg dari tukang gosok di orek orek, entah ditanda tangan atau dicap, kemudian diserahkan kembali ke saya..
Dengan senangnya dari tempat cek pisik, saya melenggang ke gedung utama untuk melakukan pendaftaran, berkaspun ditumpukan kembali, kali ini berada dibagian tengah sebelum tuh berkas diambil.
Karena hawa sejuk dari AC ruangan, saya pun hampir sempat ketiduran, karena cuacanya kontras didalam dan diluar.
Akhirnya gw pun dipanggil, gw langsung menghadap, gw kira dah bisa langsung bayar, eh gataunya cuma dikasih nomer antrian, sama hal dengan yg lainnya pun sama, dipanggil untuk mendapatkan nomor antrian..
Sampai sini gw bener-bener diuji kesabaran..
Sesaat gw inget kake yg sebelumnya, do’i saat sabar banget, gw yg tadinya agak kesel akhirnya ciut, dan mulai menerima keadaan..
Dari sekian proses yg gw jalani sebelumnya, gw kira ini proses yg paling lama deh, gw sempet sempetnya nonton Boruto 2 Episode dari HP saking betenya nungguin. (oops ketauan deh suka nonton anime)
Giliran dipanggilpun datang, gw pun langsung disuruh bayar sesuai nominal yg disebutkan teller, sampai disini gw merasa proses penantian telah berakhir, namun ternyata tidak saudara-saudara, setelah mengurus administrasi, ternyata harus menunggu lagi.. untuk mendapatkan dua lembar kertas baru yg barusan gw tebus, STNK dan SKPD (surat pajak motor)
Jam pun menujukan pukul 12:30, gw baru ngeh ini dah masuk jam istirahat ketika melihat orang-orang yg tadinya duduk di kursi pada keluar, hampir semua, gw cek jam yg ada di dinding eh ternyata dah siang, gw pun keluar cari makan seadanya, disamping nemu kantin yang kelihatannya murah dan terjangkau.
Karena haus gw pun beli air mineral tersebih dahulu, hm.. 5rb untuk sebotol mineral, oke lah wajar, yg penting dahaga telah teratasi, sekarang urusan perut, saya pun menghampiri tukang baso, soal rasa saya kurang tau, karena dari pagi saya belum makan, tuh baso pun habis, kecuali mangkok dan sendoknya, fee 15 ribu, hm.. oke lah meskipun sedikit rada eggak wajar. mungkin yg jualan makanan dan minuman disini kena pajak kendaraan bermotor, selain ppn, sehingga harga dagangannya relatif diatas standar untuk daerah sini.
Setelah urusan perut teratasi, gw pun beranjak masuk kembali kedalam gedung, hm.. seger banget, masih kosong, dingin, karena masih belum banyak orang, setelah nunggu beberapa menit, mungkin ada 30, aktifitas pun kembali dibuka, sudah terlihat ada yg bayar lagi, dan gw, masih nunggu giliran dipanggil untuk yg lain, karena urusan admin dah beres sebelum istirahat.
Setelah beres nonton boruto lagi 1 episode 32 atau 23 gw llupa, akhirnya gw pun dipanggil menghadap, disini gw nuker struk dengan STNK dan surat PKB (pajak kendaraan bermotor), disini gw dikasih tau untuk ambil plat nomor di belakang ruang cek pisik. (akhirnya ada juga yang baik)
Sesampainya di tempat pencetakan plat nomor, disana sudah tertumpuk beberapa stnk yg mau dicetakan, beruntung saya datang telat, stnk saya paling atas, dan paling pertama dicetak tentunya, dari belakang terlihat beberapa orang agak ngedumel ngelihat saya yg baru datang sudah mendapatkan plat nomor lagi, hehe, untuk pada sesi ini, gak ada biaya, free karena sudah tercantum pada surat pajaknya.
Setelah selesaipun akhirnya gw meninggalkan lokasi, untuk beranjak pulang ke rumah.
Nah sekian itu sekelumit cerita pengalaman gw tentang ngurus perpanjangan tahun ke 5, untuk yang per tahun biasanya gw suka ke mobil samsat yg ada dipinggir jalan, selain cepet biayanya pun sama aja dengan bayar ke kantor samsatnya langsung.

Ada sedikit pembeda antara biaya pertama kali biaya tahunan dan biaya tahun ke 5

biaya pertama kali
biasanya ada biaya bea balik nama, dll, biasanya lumayan tinggi, dan juga biasanya dibayarkan oleh pihak dealer jika kita beli kendaraan dalam keadaaan on the road, lain halnya kalau off the road, semua biaya pajaknya kita yg bayar

biaya tahunan
nah ini biayanya relatif murah, karena cuma bayar pajaknya aja, cukup foto copy ktp, stnk dan surat pajak, gak perlu pake map (kalo di mobil samsat keliling, entah kalo di kantornya langsung)

biaya tahun ke 5
kalo yg ini tergantung situasi kondisi toleransi dan okupansi, hehe, maksudnya ada biaya lain-lain yg ditimbulkan selama proses ini, diluar biaya yg tertera pada surat pajaknya, misalnya, ngupahin orang, makan, dll

oh iya gw gak nyebutin berapa pajak yg gw bayar, karena tiap motor pasti pajaknya beda-beda
tapi seinget gw, yg beda dari biaya tahunan dan biaya 5 tahunan yaitu pada pajak tahun ke 5 ada biaya STNK dan TNKB, karena pada tahun ke 5 kertas STNk dan plat nomornya diganti, lain halnya kalau tahunan yang diganti hanya kertas pajaknya aja

okee segitu dulu, yg seinget gw cuma segitu, kalau ada yg lupa atau ditambahin maklum aja, karena tulisan ini gak langsung diposting sesaat setelah kegiatan ini dilakukan, kalau gak asalah kira-kira ada sekitaran 2-3 minggu yang lalu, dihari Kamis